0
Friday 27 May 2022 - 02:58
Eropa dan Konflik Ukraina:

Diplomat: UE Tidak Siap untuk Perang 

Story Code : 996273
Diplomat: UE Tidak Siap untuk Perang 
Uni Eropa tidak siap untuk perang seperti yang terjadi di Ukraina, kepala urusan luar negeri blok itu Josep Borrell memperingatkan pada hari Rabu (25/5). Dia membuat klaim di panel debat yang diselenggarakan oleh lembaga think tank Center for European Policy Studies (CEPS).

Diplomat itu menyatakan bahwa dia tidak percaya "realita" bahwa negara-negara Eropa dapat secara substansial meningkatkan kemampuan militer mereka pada waktu yang tepat, karena prosesnya "sukarela" dan tidak ada "hukum gravitasi untuk membuat sesuatu terjadi."

Dia menjelaskan bahwa meskipun sudah diketahui di mana kelemahan pertahanan UE, harus ada "panggilan bangun" bagi anggota untuk bertindak secara terkoordinasi dan tidak membuang-buang uang. Namun, dia mengungkapkan kekecewaannya bahwa perang di Ukraina tampaknya bukan “panggilan bangun yang tepat.”

“Kita harus belajar dari perang ini. Lihat, tentara Eropa tidak bisa mempertahankan perang seperti yang terjadi di Ukraina selama lebih dari dua minggu. Mereka akan kehabisan amunisi, ”kata Borrel.

Dia juga menunjukkan fakta bahwa orang Eropa sudah terlalu terbiasa dengan perdamaian dan menolak untuk mengakui ancaman yang datang dari luar negeri. Dia menyatakan bahwa UE dibangun dengan panji perdamaian dan bahwa perang telah “menghilang dari imajinasi kolektif kita,” setelah para pendiri blok itu memutuskan untuk membuat perang “secara mental tidak mungkin.”

Namun, diplomat itu mencatat bahwa perdamaian “bukan lagi mesin, bukan lagi sesuatu yang bergerak. Ya, damai, oke, apa lagi?”

“Jangan percaya bahwa perdamaian adalah keadaan alami. Keadaan alami adalah perang dan kita di Eropa, kita telah terbiasa untuk percaya bahwa perdamaian adalah keadaan normal dan saya berharap kami tidak akan belajar bahwa ini bukan masalahnya,” katanya.

Borrell melanjutkan untuk membandingkan orang Eropa dengan "burung besar yang meletakkan kepala mereka di dalam pasir" dan tidak ingin memahami betapa berbahayanya dunia ini, bersikeras bahwa penting untuk membuat mereka memahami "bagaimana dunia ini."

Borrell sebelumnya menyerukan peningkatan kemampuan pertahanan Eropa dan kekurangan yang diungkapkan oleh konflik antara Rusia dan Ukraina untuk diatasi. Dia menulis di blognya pada hari Minggu (22/5) bahwa contoh paling jelas dari kesenjangan seperti itu adalah "simpanan yang habis sebagai akibat dari dukungan militer yang kita berikan ke Ukraina," serta masalah "yang diwarisi dari pemotongan anggaran masa lalu dan kurangnya investasi."

“Uni Eropa perlu mengambil lebih banyak tanggung jawab untuk keamanannya sendiri,” yang akan membutuhkan “angkatan bersenjata Eropa yang modern dan dapat dioperasikan, melihat spektrum yang lebih tinggi dan juga berusaha untuk meningkatkan kemampuan dan kekuatan,” katanya. .

Diplomat tersebut menggarisbawahi tiga tindakan utama yang pada akhirnya akan memungkinkan blok tersebut untuk memberantas kekurangan pertahanannya saat ini: bekerja pada kesiapan tempur, penambahan persediaan, dan modernisasi kemampuannya.

“Waktunya untuk mendorong pertahanan Eropa adalah sekarang. Kita perlu memperkuat basis industri pertahanan Eropa dan beroperasi dengan kapasitas militer yang dibutuhkan. Untuk dapat meningkatkan kapasitas militer kami untuk membela diri, membuat NATO lebih kuat dan mendukung mitra kami dengan lebih baik kapan pun dibutuhkan,” tegasnya.

Sementara itu, Moskow telah mengecam peningkatan militerisasi Uni Eropa dan berpendapat bahwa blok tersebut menjadi “pemain militan agresif yang memiliki ambisi yang membentang jauh melampaui benua Eropa” dan “mengikuti jejak NATO.”[IT/r]
Comment