0
Tuesday 12 November 2019 - 14:27
AS dan Gejolak Amerika Latin:

Duta Besar Bolivia: 'Kudeta Lunak' untuk Jatuhkan Presiden Anti-AS

Story Code : 826914
Romina Guadalupe Pérez Ramos, Bolivian Ambassador to Tehran.jpg
Romina Guadalupe Pérez Ramos, Bolivian Ambassador to Tehran.jpg
"Jelas itu adalah kudeta yang telah berlangsung lama, tetapi telah selesai setelah pemilihan Oktober," kata duta besar dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada Senin (11/11) malam.

Setelah pemilihan Oktober, katanya, oposisi - mengetahui bahwa dia bisa kalah dalam pemilu - pada dasarnya mulai mengatakan bahwa ada kecurangan dalam pemilihan ini dan meminta putaran kedua untuk pemilihan, dan kemudian meminta pengunduran diri Presiden Morales.

Dia mengatakan oposisi jelas telah merencanakan kudeta sejak lama dengan dukungan kuat dari negara-negara asing - termasuk dukungan untuk pemimpin oposisi,

Duta Besar mencatat bahwa kudeta yang sedang berlangsung adalah jenis yang berbeda dari yang terjadi pada tahun 1970-an ketika peralatan militer dan militer dikerahkan di jalan-jalan dan banyak orang terbunuh. "Ini adalah kudeta lunak untuk mengubah presiden yang tidak selaras dengan kepentingan AS."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment