0
Tuesday 13 October 2020 - 02:40

Trump Harus Tahu Bahwa Iran Tidak Akan Merundingkan Hak-Hak Mereka 

Story Code : 891711
Trump Harus Tahu Bahwa Iran Tidak Akan Merundingkan Hak-Hak Mereka 


Presiden AS Donald Trump harus tahu bahwa Iran tidak akan merundingkan hak-hak mereka yang ada dan karenanya tidak akan pernah menandatangani kesepakatan nuklir baru, menurut Daniel Kovalik, seorang komentator politik Amerika dan aktivis hak asasi manusia.

Kovalik, yang mengajar hak asasi manusia internasional di Fakultas Hukum Universitas Pittsburgh, membuat pernyataan itu dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada hari Senin ketika mengomentari pernyataan Trump baru-baru ini tentang Iran.

Dalam sebuah wawancara pada hari Jumat, Trump mengklaim Iran akan menandatangani kesepakatan nuklir baru dengan Washington dalam waktu satu bulan jika dia memenangkan pemilihan 3 November.

Trump juga mengeluarkan ancaman terhadap Iran, dengan mengatakan negara itu akan membayar seribu kali lipat jika melakukan sesuatu terhadap AS.

"Saya benci mengatakannya di acara penting seperti ini, tapi saya akan mengatakannya, Anda tidak melihat teror seperti dulu. Dan mereka tahu jika mereka melakukan sesuatu terhadap kita, mereka akan membayar 1.000 kali lipat, "katanya.

Kovalik berkata bahwa “jelas ini adalah, Anda tahu, manuver Trump untuk mencoba menarik basisnya, mencoba untuk berbicara keras tentang Iran. Itu bagian dari kesombongannya yang terkenal. "

“Tapi saya tidak melihatnya sebagai sesuatu yang lebih dari kebanggaan. Saya tidak berpikir bahwa Iran akan pernah menandatangani kesepakatan nuklir baru. Mereka mematuhi yang pertama. Tidak ada yang membantahnya - bahkan badan intelijen AS. Semua orang setuju bahwa mereka mematuhi yang pertama. Trump secara sepihak mundur dari kesepakatan itu, telah menjatuhkan sanksi yang semakin kejam terhadap Iran dan Iran telah bertahan dan bertahan, dan mereka tidak akan bernegosiasi melawan diri mereka sendiri, ”katanya kepada Press TV.(IT/TGM)
 
Artikel Terkait
Comment