0
Thursday 23 September 2021 - 13:13
AS dan Gejolak Lebanon:

Hizbullah Adalah Ancaman Lebih Besar Bagi AS Dari Sebelumnya!

Story Code : 955313
Hezbollah Is a greater threat to the US than ever before.jpg
Hezbollah Is a greater threat to the US than ever before.jpg
Hizbullah telah mematahkan pengepungan ekonomi yang dilakukan oleh Amerika Serikat di Lebanon.
 
Bahan bakar Iran yang ditransfer ke negara itu melalui kapal-kapal Iran didistribusikan di SEMUA Lebanon dalam upaya untuk meringankan penderitaan rakyat Lebanon.
 
Namun, langkah ini telah menempatkan AS dalam situasi memalukan yang memaksanya untuk mengizinkan transfer energi ke Lebanon.
 
Tiba-tiba, Lebanon akan menerima gas alam Mesir dan listrik Yordania!
 
Dengan membawa bahan bakar Iran ke Lebanon dan mendistribusikannya secara gratis atau dengan biaya rendah ke Lebanon, Hizbullah sekali lagi memalsukan retorika Amerika yang coba dijual sekutu internal AS kepada Lebanon.
 
Keyakinan pada Hizbullah tidak pernah surut di antara para pendukung kelompok tersebut.
 
Jika ini masalahnya, think-tank Amerika dan Zionis “Israel” tidak akan mengeluarkan penelitian yang menargetkan lembaga sosial dan moneter yang dimiliki atau terkait dengan Hizbullah.
 
Sekarang, AS berada dalam masalah.
 
Dia dapat mengakui kegagalannya dalam melemahkan kelompok Perlawanan atau terus berusaha tanpa henti dalam upaya mencapai sesuatu.
Seperti biasa, AS memiliki trik di lengan bajunya.
 
Dengan gagal dalam perang ekonomi dan penolakannya untuk terlibat dalam perang militer, AS akan beralih ke soft power dan diplomasi kotor.
 
Ini pasti akan menggunakan pengaruhnya dengan entitas Zionis "Israel" dan memberikan tekanan pada pemerintah Lebanon yang baru dibentuk yang sangat membutuhkan dukungan.
 
AS, mengetahui bahwa pemerintah baru yang dipimpin Najib Mikati sangat membutuhkan dana dari masyarakat internasional untuk mencegah Lebanon dari kehancuran total, akan menekannya untuk menyerah pada keinginan Amerika dan mencoba untuk “mengendalikan” Hizbullah.
 
Hal lain yang akan coba dieksploitasi AS adalah membuat narasi perlawanan Hizbullah tidak bermakna, memaksa kelompok tersebut untuk melucuti senjata.
 
Namun, kelompok tersebut telah berjanji untuk membebaskan seluruh wilayah Lebanon, termasuk Perkebunan Shebaa Lebanon – sebuah kota perbukitan di persimpangan perbatasan Lebanon-Suriah dan Dataran Tinggi Golan yang diduduki Zionis “Israel” – dari cengkeraman rezim Zionis “Israel”. .
 
Sebuah janji yang direncanakan Hizbullah untuk ditepati!
 
Ini dikatakan, melucuti senjata bukanlah pilihan di atas meja untuk grup.
 
Sementara itu, pemerintahan Presiden AS Joe Biden akan mencoba mengacaukan keamanan di Lebanon.
 
Zionis "Israel" khawatir bahwa Hizbullah dapat menggunakan Peternakan Shebaa untuk memata-matai mereka.
 
Pada titik ini, AS akan memberikan jaminan entitas Zionis "Israel" bahwa kota bukit tidak akan digunakan oleh musuh entitas untuk tujuan spionase.
 
Di sini, untuk memberikan jaminan entitas bahwa Hizbullah tidak akan menggunakan lokasi strategis untuk mengancam mereka, pasukan UNIFIL yang ditempatkan di Shebaa harus diberikan hak untuk memeriksa properti pribadi, sehingga memastikan bahwa Hizbullah tidak dapat memata-matai entitas tersebut.
 
Namun, Hizbullah telah lama memahami sesuatu yang tidak dimiliki AS dan sekutunya: soft power.
 
Hizbullah Lebanon selalu dan akan selalu menjadi juara bagi rakyat Lebanon, sebagaimana Sayyid Nasrallah meyakinkan rakyat Lebanon tidak akan dipermalukan, dengan mengatakan dalam pidatonya pada 10 Muharram, “Kami menolak rakyat kami dipermalukan… Kami juga menolak untuk dipermalukan dalam perang militer, atau dalam perang politik, atau dalam perang ekonomi. Ketika kita dihadapkan dengan pilihan semacam ini, seluruh dunia tahu keputusan dan tekad kita”.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment