0
Sunday 4 December 2022 - 08:31
Militer Rusia:

RIA: Pasukan Rusia Mendapatkan Anti HIMARS yang Ditingkatkan

Story Code : 1028376
S-300 Air-Defense Missile System.jpg
S-300 Air-Defense Missile System.jpg
Pasukan Moskow telah memperoleh perangkat lunak untuk dengan mudah mengatasi rudal buatan AS, klaim seorang komandan militer

Menurut perwira yang bertugas di Wilayah Zaporozhye Rusia itu, pasukan Ukraina awalnya menggunakan senjata era Soviet, tetapi sekarang beralih ke senjata yang disediakan oleh negara-negara NATO, termasuk rudal HIMARS.

Namun, dia mengatakan pasukan Rusia sekarang dapat dengan mudah menghalau serangan semacam itu karena “pembaruan program baru.”

“Sekarang kami tidak memiliki masalah dalam mendeteksi, melacak, dan menghancurkannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa unitnya telah menjatuhkan sekitar 10 rudal HIMARS, empat di antaranya dalam sebulan terakhir.

Menyusul dimulainya operasi militer Rusia di Ukraina, AS telah memberi Ukraina persenjataan dalam jumlah besar hingga sekitar $19 miliar. Menurut Departemen Pertahanan AS, per 23 November, Washington telah berkomitmen untuk mendukung Kiev dengan 38 HIMARS dan amunisi yang relevan.

Pada hari Kamis (1/12), Pentagon memberikan kontrak senilai $431 juta untuk produksi peluncur HIMARS kepada Lockheed Martin guna “memenuhi kebutuhan mendesak untuk mendukung” Angkatan Darat AS dan mitra asing Washington. Kesepakatan itu diperkirakan akan selesai pada akhir 2025.

Pejabat Rusia telah berulang kali memperingatkan agar tidak memompa senjata ke Ukraina, dengan alasan bahwa ini hanya akan memperpanjang konflik. Moskow juga mengatakan bahwa Kiev menggunakan rudal HIMARS untuk melakukan serangan di blok perumahan dan infrastruktur sipil lainnya, yang mengakibatkan banyak kematian dan cedera di Donbass dan lainnya yang baru saja dimasukkan ke dalam Rusia bekas wilayah Ukraina.[IT/r]
Comment


“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]
Most Populer
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis.  Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal.  Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum.  Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari
“Konferensi Populer” Sudan Menghadapi Upaya Baru TMC untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’, Menegaskan Kembali Dukungan untuk Masalah Palestina IslamTimes - Konferensi Kongres Populer Arab dan Islam mengeluarkan pernyataan terkait pernyataan baru-baru ini tentang normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. Pernyataan tersebut menanggapi beberapa pejabat Dewan Militer Transisi (TMC) yang telah menyuarakan kesiapan untuk memulihkan hubungan dengan entitas Zionis, menekankan bahwa upaya semacam itu, yang menempa keinginan Sudan, selalu gagal. Pernyataan tersebut menekankan bahwa pemerintah sementara tidak memiliki hak konstitusional untuk mengambil keputusan strategis semacam itu, menambahkan bahwa satu-satunya misi TMC adalah mengamankan transisi menuju sistem pemerintahan demokratis berdasarkan pemilihan umum. Konferensi Rakyat juga meminta semua pihak Sudan untuk terlibat dalam menghadapi upaya TMC untuk mencegah transisi demokrasi di Sudan dan melanggengkan pemerintahannya dengan mendapatkan dukungan dari 'Israel' dan sekutunya. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Sudan mengumumkan bahwa Abdel Fattah Burhan, Kepala TMC, telah menjamu Menteri Luar Negeri Zionis Israel Elie Cohen, menunjukkan bahwa para peserta sepakat untuk menyelesaikan kesepakatan normalisasi. Sementara itu, Cohen menyebutkan bahwa dia menyerahkan rancangan kesepakatan kepada otoritas transisi Sudan, menambahkan bahwa itu akan ditandatangani akhir tahun ini. Hamas Palestina, Jihad Islam dan Front Populer serta Gerakan Ansarullah Yaman mengecam tuan rumah Cohen di Sudan, menyerukan untuk menghadapi keputusan TMC untuk menormalisasi hubungan dengan entitas Zionis.[IT/r]