0
Wednesday 8 August 2018 - 14:45
Zionis Israel dan Gejolak Suriah:

Lieberman: Suriah Membangun Tentara Melebihi Ukuran Sebelum Perang

Story Code : 743258
Avigdor Lieberman, the Israeli minister for military affairs
Avigdor Lieberman, the Israeli minister for military affairs
Pemerintah Suriah tidak hanya merebut kembali wilayah dari kelompok-kelompok teroris tetapi juga membangun kembali kekuatan militernya, Avigdor Lieberman mengatakan kepada wartawan selama tur pada hari Selasa (7/8) dari sisi Israel dataran tinggi Golan di Suriah yang diduduki, di mana dia mengamati latihan militer.

"Di seberang jalan kita melihat militer Suriah, yang tidak puas dengan hanya mengambil alih semua wilayah Suriah tetapi secara jelas membangun pasukan darat baru berbasis luas yang akan kembali ke proporsi sebelumnya dan seterusnya," katanya.

"Karena itu, kami mengikuti semua perkembangan dan kami siap untuk skenario apa pun," tambahnya.

Awal bulan ini, Lieberman menekankan bahwa pemerintahan Presiden Bashar al-Assad mendapatkan kembali kendali atas wilayah Suriah dan stabilitas kembali ke Dataran Tinggi Golan yang diduduki.

Didukung oleh sekutunya, yaitu Iran, Rusia dan gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon, pemerintah Suriah telah membuat kemenangan yang cukup besar di beberapa front melawan kelompok teror Takfiri, yang menikmati dukungan Israel, AS dan sekutu mereka.

Kunjungan Lieberman dilakukan ketika tentara Suriah hampir mengalahkan teroris di daerah selatan dekat Dataran Tinggi Golan yang diduduki Israel.

Penguasaan kembali daerah-daerah itu akan memangkas kontak Israel yang banyak teroris anti-Damaskus dan memberikan pukulan telak bagi rencana Tel Aviv untuk membuat komunitas internasional mengakui aneksasinya terhadap Dataran Tinggi Golan di Suriah, yang disita pada 1967.

Kemajuan Suriah di daerah-daerah itu mendorong dua kunjungan oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ke Rusia.

Selama kunjungan bulan Juli ke Moskow, Netanyahu dilaporkan memberi tahu Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa Tel Aviv tidak akan lagi berusaha untuk menggulingkan Assad, tetapi bahwa Moskow sebaliknya harus mendorong penasehat militer Iran untuk meninggalkan Suriah.

Tel Aviv telah meningkatkan secara tajam kehadiran militernya di Golan selama beberapa minggu terakhir, mengerahkan lebih banyak peralatan militer dan pasukan ke wilayah tersebut.
 
Dia juga meningkatkan serangan udara terhadap tentara Suriah dalam upaya untuk mendukung teroris anti-Damaskus.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment