0
Wednesday 1 May 2019 - 17:01

Panglima Militer Aljazair Tolak Tuntutan Pengunjukrasa

Story Code : 791668
Jenderal Ahmed Gaid Salah
Jenderal Ahmed Gaid Salah

Presiden Abdelaziz Bouteflika secara resmi mengundurkan diri dan pembentukan pemerintahan sementara akan diberlakukan awal bulan ini.

"Setiap perubahan atau amandemen ... ketentuan (konstitusi) tidak termasuk dalam hak prerogatif tentara" tetapi merupakan tanggung jawab presiden berikutnya, kata Jenderal Ahmed Gaid Salah dalam sebuah pidato.

Tentara "tidak akan menyimpang dari jalur konstitusional, apa pun situasi dan kondisinya", kata kepala staf militer, yang menyebut dirinya sebagai pilar rezim Bouteflika selama 15 tahun.

Bouteflika mengundurkan diri pada 2 April setelah berminggu-minggu protes jalanan besar. Mantan ketua majelis tinggi Abdelkader Bensalah kemudian mengambil kendali pemerintahan sementara, sambil menunggu pemilihan yang dijadwal ulang dari April hingga Juli.

Namun para pengunjuk rasa menuntut kepergian Bensalah dan Perdana Menteri Noureddine Bedoui, di samping tokoh-tokoh lain yang mereka lihat sebagai kelanjutan dari penjaga lama.

Mereka juga menuntut agar badan-badan transisi dibentuk sebelum pemilihan, dengan alasan bahwa lembaga-lembaga yang ada terlalu ternoda oleh korupsi untuk menjamin pemungutan suara yang sah.

Namun Salah mengatakan pada hari Selasa bahwa pemilihan 4 Juli - yang jatuh dalam jangka waktu yang diizinkan oleh konstitusi - merupakan "solusi ideal untuk mengakhiri krisis." [IT]
Artikel Terkait
Comment