0
Thursday 18 July 2019 - 17:19

Analis: AS Tidak Akan Pernah Meninggalkan Kebijakan Perubahan Rezim Iran

Story Code : 805653
Analis: AS Tidak Akan Pernah Meninggalkan Kebijakan Perubahan Rezim Iran

Meskipun Presiden AS Donald Trump baru-baru ini mengatakan bahwa Washington tidak menginginkan perubahan rezim di Iran, ada sedikit indikasi untuk percaya bahwa AS tiba-tiba memutuskan untuk meninggalkan kebijakan yang telah dikejar secara aktif selama beberapa dekade terakhir, kata seorang analis Amerika .

Berbicara kepada anggota kabinet di Washington, Selasa (16/7/19), Trump dan sekretaris negaranya, Mike Pompeo berbicara tentang "kemajuan" dan "kesepakatan" dengan Iran, mengklaim bahwa pemerintah AS saat ini tidak meninginkan "perubahan rezim."

Walt Peretto, seorang penulis dan analis politik yang bermarkas di Washington, mengatakan pembalikan kebijakan yang tiba-tiba tidak diambil begitu saja dan memiliki implikasi mendasar, terutama setelah Trump menghabiskan tiga tahun pertama masa kepresidenannya mengadopsi kebijakan bermusuhan terhadap Teheran.

"Kebijakan luar negeri Amerika berdasarkan pada pembentukan akhirnya pemerintah satu dunia dengan peningkatan erosi kedaulatan nasional di seluruh dunia dan invasi dan perubahan rezim di negara mana pun yang tidak menerima globalisasi politik dan ekonomi," ungkapnya kepada Press TV, Rabu (17/7/19).

“Iran tampaknya menjadi salah satu negara yang belum memiliki kedaulatan perdagangan untuk pemerintahan global. Jadi mereka akan tetap menjadi target penguasa globalis Amerika, bahkan ketika seorang presiden AS tiba-tiba mengatakan sebaliknya untuk beberapa alasan, "bantah analis.

Peretto menyarankan bahwa Trump hanya ingin membeli waktu untuk menyelesaikan masalah yang menghambat kebijakan yang lebih agresif terhadap Teheran atau ingin memberi Iran rasa aman palsu untuk menurunkan pertahanannya.

"Trump dan para penangannya mungkin telah menemukan alasan untuk membeli waktu, atau mereka mungkin mencoba menidurkan Teheran ke dalam rasa aman yang palsu, atau mereka mungkin menempatkan perubahan rezim di masa mendatang sambil berkonsentrasi pada masalah lain untuk saat ini," tambah Peretto.

Peretto berpendapat bahwa Washington harus memilih dialog daripada konfrontasi militer karena pihaknya sadar akan kemungkinan hasil perang dengan Iran.

"Perang antara Iran dan negara-negara Barat kemungkinan akan mengganggu pengiriman minyak melalui Teluk Persia dan Teluk Oman," ujarnya. "Potensi pencegahan ini mungkin harus 'diselesaikan' dengan cara tertentu sebelum melakukan invasi habis-habisan."(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment