0
Saturday 23 May 2020 - 18:26
AS dan Virus Corona:

Johns Hopkins: AS Melihat 1.260 Kematian Koronavirus dalam 24 Jam Terakhir

Story Code : 864464
United States recorded a further 1,260 deaths from COVID-19.jpg
United States recorded a further 1,260 deaths from COVID-19.jpg
Negara ini juga telah secara resmi mencatat lebih dari 1,6 juta kasus virus, jauh lebih banyak daripada negara lain, kata pelacak yang disimpan oleh universitas yang berbasis di Baltimore itu pada pukul 8:30 malam (0030 GMT Sabtu).

Korban naik lebih tinggi bahkan ketika Presiden AS Donald Trump, menghadapi perjuangan berat untuk dipilih kembali pada bulan November, terus menekan pemerintah negara bagian dan lokal untuk membuka kembali ekonomi Amerika.

Pada hari Jumat dia menuntut para gubernur negara bagian mengklasifikasikan gereja, sinagog, dan masjid sebagai "layanan penting" pada tingkat yang sama dengan toko makanan dan obat-obatan, dan segera memungkinkan mereka untuk mengadakan layanan meskipun COVID-19 membatasi pertemuan publik.

"Para gubernur perlu melakukan hal yang benar dan membiarkan tempat-tempat penting yang sangat penting ini untuk membuka iman sekarang, untuk akhir pekan ini," kata presiden - yang menganggap konservatif agama sebagai inti dari basis pemilihannya.

"Jika mereka tidak melakukannya, saya akan menimpa gubernur. Di Amerika, kami membutuhkan lebih banyak doa, bukan lebih sedikit.”

Karena gubernur pada umumnya memiliki kekuatan untuk memerintahkan pembukaan dan penutupan, tidak jelas apakah Trump memiliki wewenang untuk memaksa mereka untuk menghapus pembatasan layanan ibadah.

Namun Trump sebelumnya telah memberikan dukungannya pada protes jalanan menuntut diakhirinya tindakan penguncian.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment