0
Friday 3 July 2020 - 16:27
Inggris dan Gejolak Venezuela:

Pengadilan Inggris Akui Juan Guaido sebagai 'Presiden Venezuela’ untuk Berton-ton Emas

Story Code : 872239
Juan Guaido, Venezuela self-proclaimed president.jpg
Juan Guaido, Venezuela self-proclaimed president.jpg
Bank of England (BOE) memegang hampir $ 2 miliar emas Venezuela untuk diamankan. Dengan pemerintah Venezuela dan oposisi mengajukan klaim atas kekayaan tersebut, Pengadilan Tinggi telah ditugaskan untuk memutuskan siapa yang berhak atas dana tersebut, dan mengatakan pada hari Kamis (2/7) bahwa Inggris "dengan tegas mengakui" pemimpin yang memproklamirkan diri "Guaido sebagai presiden.

"Apa pun dasar pengakuan itu, pemerintah keagungannya dengan tegas mengakui Guaido sebagai presiden Venezuela," kata Hakim Nigel Teare, Kamis (2/7). "Itu berarti bahwa pemerintahan keagungannya tidak lagi mengakui Tuan Maduro sebagai presiden Venezuela."

Bank sentral Venezuela menginginkan emas kembali sehingga dapat dijual untuk membeli obat-obatan dan peralatan untuk bertarung melawan Covid-19. Dikatakan bahwa dana tersebut akan ditransfer ke Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) untuk memastikan itu tidak digunakan untuk hal lain, tetapi pihak oposisi keberatan dengan hal ini dan mengklaim Maduro ingin menggunakan uang itu untuk melunasi sekutu luar negerinya.

Guaido, yang telah mengidentifikasi diri sebagai presiden sementara negara itu sejak 2019, dengan dukungan dari negara-negara Barat, mengklaim emas adalah miliknya untuk dikontrol dan menuduh bank akan "membiayai penyiksaan" jika Maduro menang. Pemerintah Inggris adalah di antara lebih dari 50 negara yang telah mengakui Guaido sebagai pemimpin Venezuela.

Seorang pengacara untuk bank sentral Venezuela mengatakan bahwa mereka akan mengajukan banding atas putusan yang "sepenuhnya mengabaikan kenyataan situasi di lapangan."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment