0
Tuesday 4 May 2021 - 01:12

Biden Seharusnya Bergerak Lebih Cepat Untuk Bergabung Kembali Dengan JCPOA

Story Code : 930579
Biden Seharusnya Bergerak Lebih Cepat Untuk Bergabung Kembali Dengan JCPOA

Menyatakan bahwa AS terlalu berhati-hati dan seharusnya bergabung kembali dengan JCPOA dengan pemahaman bahwa Iran akan kembali patuh, Prof Frank von Hippel yakin Netanyahu menginginkan perang antara AS dan Iran.

Politisi Demokrat veteran Joe Biden, yang menjabat sebagai wakil presiden selama delapan tahun di bawah Presiden Barack Obama, memenangkan pemilihan presiden pada 3 November 2020, dengan lebih dari 81 juta suara. Biden, yang secara resmi memasuki Gedung Putih pada 20 Januari setelah pemindahan kekuasaan yang kontroversial, mencapai hari ke-100 kepresidenannya pada Jumat, 30 April.

Selama kampanye pemilihannya, dia mengumumkan bahwa AS akan kembali ke JCPOA jika dia terpilih sebagai Presiden AS tetapi lebih dari 100 hari setelah menjabat, AS belum kembali ke kesepakatan tersebut.

Di sisi lain, kita melihat bahwa Putra Mahkota Saudi Bin Salman yang sebelumnya memiliki sikap bermusuhan terhadap Iran, dalam wawancara dengan Al-Arabiya, mengatakan bahwa Iran adalah tetangga Arab Saudi dan berharap negaranya dapat memiliki hubungan yang baik. dengan itu.

Banyak yang percaya bahwa pernyataan Putra Mahkota Saudi tentang Iran dan Yaman menunjukkan perubahan signifikan dalam kebijakan permusuhan Arab Saudi selama bertahun-tahun. Selama Trump masih menjabat, Bin Salman mengira dia bisa memaksakan tuntutannya pada Iran. Tetapi dengan kepergian Trump dari Gedung Putih dan kedatangan Biden serta pendekatannya terhadap masalah-masalah seperti JCPOA dan Yaman, wajar jika situasinya telah berubah dan Riyadh tidak dapat mengandalkan kebijakan sepihak dari Presiden AS.(IT/TGM)
 
Artikel Terkait
Comment