0
Tuesday 12 October 2021 - 18:30
Kesepakatan Nuklir Iran - P5+1:

Duta Rusia: Pembicaraan Wina Tidak Harus Dilanjutkan dari Awal

Story Code : 958356
Duta Rusia: Pembicaraan Wina Tidak Harus Dilanjutkan dari Awal
"Ini sangat penting! Kita seharusnya tidak melanjutkan pembicaraan Wina tentang JCPOA dari awal,” Mikhail Ulyanov, duta besar Rusia untuk organisasi internasional di Wina, mentweet pada hari Senin (11/10).
 
“Selama enam putaran negosiasi sebelumnya telah dicapai kemajuan yang signifikan dan sangat bermanfaat,” tambahnya. Oleh JCPOA, pejabat Rusia mengacu pada Rencana Komprehensif Aksi Bersama, nama resmi kesepakatan nuklir yang terjadi antara Iran dan kelompok negara P5+1 — Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia, Cina , dan Jerman — di Wina pada tahun 2015.
 
Perjanjian tersebut mencabut sanksi terkait nuklir terhadap Iran sebagai imbalan atas diberlakukannya beberapa pembatasan sukarela dalam program energi nuklir damai oleh Republik Islam tersebut. Namun, AS meninggalkan JCPOA di bawah mantan presiden Donald Trump pada 2018 dan memberlakukan kembali sanksi sebagai bagian dari kebijakan "tekanan maksimum" yang menargetkan Republik Islam.
 
Sekutu Eropanya dalam perjanjian, yaitu Inggris, Prancis, dan Jerman, tunduk pada tekanan Amerika dan mulai mengikuti garis sanksi sedekat mungkin.
 
Pembicaraan dimulai awal tahun ini untuk memeriksa potensi kembalinya AS ke JCPOA, dan pembalikan serangkaian tindakan penanggulangan nuklir yang telah diambil Iran sebagai reaksi terhadap non-komitmen sekutu Barat terhadap kesepakatan itu.
 
Negosiasi, bagaimanapun, memasuki jeda menjelang pemilihan presiden Iran pada bulan Juni. Republik Islam telah mengatakan akan kembali ke negosiasi, tetapi telah menegaskan bahwa pembicaraan harus membawa hasil nyata bagi negara.[IT/r]
 
 
 
Artikel Terkait
Comment