0
Friday 19 November 2021 - 19:32
UEA dan Invasi Saudi Arabia di Yaman:

Alasan Dibalik Penarikan Emirati dari Pantai Yaman

Story Code : 964397
Alasan Dibalik Penarikan Emirati dari Pantai Yaman
Secara tiba-tiba di lapangan, pasukan yang didukung Emirat menarik diri dari wilayah selatan Hudaydah yang dipimpin secara sepihak oleh Haitham Taher dengan cara yang tidak masuk akal sehubungan dengan pasukan di kota Mokha yang dipimpin oleh Tarek Saleh dan didukung oleh Uni Emirat Arab [UEA] juga, yang membuat yang terakhir terkejut, bingung, dan ragu tentang adanya kesepakatan dan koordinasi sebelumnya antara Taher dan kepercayaan dekat presiden buronan Abed Rabbu Mansour Hadi yang didukung oleh Arab Saudi.
 
Sumber melaporkan ketidaksepakatan panas yang tidak diumumkan di antara faksi-faksi pasukan yang didukung UEA di pantai barat Yaman, setelah penarikan tiba-tiba dan luas di daerah Hudaydah, yang merupakan tikaman di belakang pasukan Saleh, meninggalkan faksi-faksi bersenjata yang berafiliasi dengan dewan transisi selatan terkejut dan bingung.
 
Sumber menambahkan bahwa apa yang disebut "legitimasi Hadi" akan segera berakhir.
 
Pasukan yang ditarik, bagaimanapun, mengklaim bahwa mereka telah mengevakuasi daerah pertempuran di Hudaydah sesuai dengan Perjanjian Stockholm yang dicapai akhir 2018, yang seharusnya dilakukan dalam koordinasi dan kesepahaman dengan misi PBB; tapi itu tidak terus diinformasikan dengan pembaruan.
 
Namun sumber lain menegaskan bahwa pasukan Emirat sebelumnya telah memulai evakuasi besar-besaran pasukannya setelah menerima serangkaian serangan militer dari gerakan Ansarullah Yaman.
 
Serangan semacam itu didasarkan pada intelijen akurat dari gerakan tersebut. Selain itu, tentara Yaman dan komite rakyat bergegas untuk mengambil kendali atas daerah-daerah ini, dan membuka jalan utama yang menghubungkan mereka dengan ibu kota Sanaa.
 
Di antara wilayah tersebut adalah kota pesisir timur dan timur laut Hudaydah, dan wilayah di selatan kota di pinggiran Bandara Internasional Hudaydah, selain Distrik Ad Durayhimi, garis pantai Distrik "Beit Al-Fakih". ,
 
Di Distrik Tuhayta, pelabuhan Al-Haima di selatan Distrik Al-Khawkha, area di Distrik Hays dan area di selatan kedua direktorat Kegubernuran Taizz ini.
 
Di sisi lain, Arab Saudi mengevakuasi sebagian besar kompleksnya dalam beberapa minggu terakhir, terutama di gubernur Al-Mahrah, tetapi sejumlah pasukannya masih berada di pusatnya di Al-Ghaydah, bersama dengan sekelompok perwira yang masih berkeliaran di sekitar 27 kompleks di mana pasukan tentara bayaran dari separatis selatan hadir, dan telah menjadi langka untuk menemukan pasukan Emirat di banyak wilayah selatan.
 
Mengenai front Marib, tentara Yaman dan komite rakyat telah mengurangi serangan mereka di kota dan menuju ke selatan, mencapai kemajuan yang melampaui seperti sebelumnya, dan berhasil, untuk pertama kalinya sejak bertahun-tahun, untuk kembali ke daerah selatan, bahkan pemukiman dengan suku-suku lokal di sana.
 
Tetapi operasi ini memungkinkan mereka untuk mengepung semua penyeberangan selatan dan timur - penyeberangan selatan yang mengarah ke Marib, dan itu membuat Saudi dan semua tentara bayaran selatan membutuhkan perjalanan panjang yang membawa mereka dari Hadramout ke kota yang dikepung.
 
Oleh karena itu, hanya ada satu jalan yang tersisa, dan jika tentara Yaman dan komite rakyat memutuskan untuk melakukan konfrontasi habis-habisan untuk merebut kota, jalan ini akan ditutup.
 
Masalah Arab Saudi di sini adalah bahwa dukungan yang diterimanya dari AS tidak membantu.
Oleh karena itu, Marib telah jatuh dan yang lebih besar akan datang.
 
Apakah Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash benar ketika dia mengatakan bahwa "pembebasan Hudaydah adalah awal dari akhir perang"?
 
Wartawan Yaman Ali al-Darwani mengkonfirmasi kepada Al-Ahed News bahwa tidak ada yang dilakukan secara rahasia mengenai penarikan Emirat dari pantai barat yang panjangnya setidaknya lebih dari 50 km, melainkan relokasi jika Marib jatuh, yang akan memaksakan ladang baru di Ansarullah, yang pertama adalah pantai ini di mana pasukan Taher menganggap diri mereka terperangkap di antara rahang penjepit, karena lebar pantai ini mencapai 5 km di beberapa daerah.
 
Dia menambahkan bahwa pasukan ini memilih untuk mundur ke wilayah selatan untuk memperkuat pengaruh mereka untuk mempertahankan selat Bab al-Mandeb yang merupakan pencarian AS-Zionis “Israel”, karena khawatir akan jatuh di tangan komite khusus dan dengan demikian mengambil kendali atas wilayah navigasi maritim..
 
Al-Darwani juga mengatakan bahwa jika Marib jatuh, 50.000 hingga 100.000 pejuang partai Islah yang didukung oleh UEA dan sekutunya seperti al-Qaeda dan Salafi akan melarikan diri ke wilayah selatan, di mana mereka memiliki otoritas.
 
Jumlah yang besar ini akan meningkatkan ketahanan mereka dalam mempertahankan Bab al-Mandeb yang mungkin menjadi prioritas bagi tentara Yaman dan komite, dan bahkan untuk pasukan yang didukung Saudi di Aden dan selatan, yang memerangi Partai Islah di banyak daerah.
 
Wartawan Yaman menyimpulkan bahwa penarikan Emirat adalah penarikan murni taktik sehingga Abu Dhabi mempertahankan kepentingannya di selatan, takut Ansarullah pertama, dan Arab Saudi kedua.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment