0
Friday 26 November 2021 - 12:26
Rusia dan Kesepakatan N Iran - P5+1:

Rusia Mendesak Pembatalan Penarikan JCPOA AS dan Sanksi Anti-Iran

Story Code : 965509
Rusia Mendesak Pembatalan Penarikan JCPOA AS dan Sanksi Anti-Iran
“Penting untuk menghilangkan akar penyebab yang mendorong Iran untuk menyimpang dari ketentuan JCPOA, yaitu penarikan AS dari kesepakatan dan tekanan sanksi besar-besaran Washington terhadap Iran, yang berlanjut hingga hari ini,” kata Mikhail Ulyanov dalam sesi konferensi pers.
 
Badan Energi Atom Internasional [IAEA] Dewan Gubernur pada hari Rabu (24/11).
 
Dia menyatakan bahwa satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah adalah melalui negosiasi Wina tentang pemulihan pakta nuklir, yang secara resmi disebut Rencana Komprehensif Aksi Bersama, yang akan dilanjutkan pada 29 November setelah jeda lima bulan.
 
Ulyanov juga mengatakan negaranya menghargai upaya Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi untuk menghindari "situasi krisis" dalam bekerja dengan Tehran, menambahkan, "Kami mendukung niatnya untuk terus bekerja dengan pihak Iran dan seruannya agar Tehran bertindak dengan cara yang sama."
 
“Rusia melanjutkan dari fakta bahwa tidak ada alternatif untuk kesepakatan nuklir demi menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan itu, serta memperkuat rezim non-proliferasi nuklir,” kata diplomat Rusia itu.
 
Dia menyuarakan tekad negaranya untuk melanjutkan kerja sama dalam format Wina dengan melibatkan semua negara anggota JCPOA, serta perwakilan Amerika Serikat, yang tidak diizinkan untuk mengambil bagian secara langsung dalam pembicaraan.
 
AS menarik diri dari JCPOA di bawah mantan presiden, Donald Trump, pada 2018 dan menyerang ekonomi Iran dengan kampanye “tekanan maksimum” yang mencakup sanksi terhadap penjualan minyak, bank sentral, dan sistem moneter negara itu, yang memicu eksodus perusahaan asing keluar dari negara itu karena ketakutan akan sanksi sekunder Washington.
 
Meskipun Presiden AS Joe Biden telah berjanji untuk bergabung kembali dengan JCPOA dan mencabut kebijakan tekanan maksimum pemerintahan Trump, dia gagal memenuhi janji kampanye kepresidenannya.
 
Namun, sambil mempertahankan kebijakan yang gagal itu tetap utuh, pemerintahan Biden telah menyerukan pengembalian timbal balik ke kesepakatan itu.
 
Selama konferensi pers mingguan pada hari Senin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Said Khatibzadeh mengecam seruan yang sering diulang itu sebagai "narasi palsu," dengan mengatakan itu tidak mengubah fakta bahwa, tidak seperti AS, Iran tidak pernah meninggalkan perjanjian multilateral.
 
Sementara itu, trio Eropa [E3] – Inggris, Prancis, dan Jerman – pada hari Rabu mengklaim bahwa mereka akan kembali ke pembicaraan Wina “dengan itikad baik,” meskipun semakin menekan Tehran untuk mengakhiri tindakan timbal baliknya sambil menahan diri dari memikul tanggung jawab untuk ketidakpatuhan mereka sendiri.
 
“Kami sebagai E3 akan kembali ke Wina untuk negosiasi dengan itikad baik, untuk melanjutkan pekerjaan berdasarkan di mana kami berhenti berdiskusi pada bulan Juni,” kata mereka dalam pernyataan bersama.
 
“Kami yakin bahwa adalah mungkin untuk mencapai dan menerapkan pemahaman tentang langkah-langkah yang memungkinkan Iran kembali ke kepatuhan penuh dengan komitmen JCPOA dan Amerika Serikat kembali ke kesepakatan.”
 
Mereka juga menyuarakan kepastian bahwa pemulihan JCPOA adalah untuk kepentingan terbaik semua pihak.
 
“Memulihkan implementasi penuh JCPOA adalah demi kepentingan keamanan kolektif semua, termasuk Iran,” tambah pernyataan itu.
 
Sejak penarikan AS dari perjanjian nuklir, Iran telah berulang kali mengkritik tiga negara Eropa karena mematuhi sanksi melanggar hukum Washington alih-alih mengambil langkah-langkah praktis untuk mengamankan kepentingan Iran berdasarkan kesepakatan itu.
 
Iran mulai mengurangi komitmen nuklirnya setahun setelah penarikan AS, dengan mengatakan "langkah-langkah perbaikan" dapat dibalik dengan syarat bahwa AS kembali ke kesepakatan dan sepenuhnya menghormati komitmen kontraktualnya.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment