0
2
Komentar
Saturday 16 May 2015 - 02:37

Apa Motif Riil Saudi di Yaman?

Story Code : 461092
Peta serangan Saudi di Yaman
Peta serangan Saudi di Yaman
Jamal Benomar, mantan mediator PBB untuk Yaman, memancing kehebohan diplomatik ketika dia mengatakan kepada saya bahwa lusinan partai Yaman, termasuk Houthi, mendekati  kesepakatan pembagian kekuasaan, sampai bom Saudi pertama kali dijatuhkan di Yaman pada 26 Maret.

Benomar mengatakan, terdapat kesepakatan di semua poin utama kecuali untuk peran presiden, tetapi proses ini terganggu oleh kampanye serangan udara Saudi.

Meskipun Houthi menduduki ibukota dan menangkap Presiden Abd-Rabbuh Mansour Hadi sampai kemudian melarikan diri ke Aden, mereka masih menerima peran yang dikurangi untuknya sebagai presiden transisi, menurut Benomar. Mereka juga menyetujui untuk menarik milisinya dari Sana'a yang digantikan oleh pasukan keamanan persatuan nasional yang telah disiapkan oleh para ahli PBB. Sebagai imbalannya, Huthi akan mendapatkan sekitar 20 persen dalam pemerintahan.

"Ketika kampanye (serangan udara Saudi, red) ini bermula, satu hal signifikan, namun yang tidak terasa adalah, warga Yaman sudah mendekai kesepakatan yang akan melembagakan pembagian kekuasaan dengan Huthi," kata Benomar kepada saya. "Jadi ada cara untuk menghentikan itu."

Ditanya tentang pernyataan Benomar kepada saya, bahwa Departemen Luar Negeri AS menuding Houthi menggelincirkan pembicaraan itu. Tapi Benomar dengan keras membantah ini. Huthi berada di meja perundingan sampai akhir, dan tidak perlu pengeboman untuk kembali ke sana, katanya kepada saya. Mereka tahu mereka tidak cukup kuat untuk memerintah Yaman semua, tapi juga bersikeras bahwa Yaman tidak dapat memerintah tanpa mereka.

Hadi menolak setiap pelarutan kekuasaannya. Namun, pencarian kompromi terus berlanjut sampai Hadi menyerukan intervensi Saudi, karena Houthi bergerak ke selatan. Pemboman Saudi kemudian menghancurkan proses yang ditengahi PBB. Dan Benomar keluar.

Media milik Saudi kemudian memfitnah Benomar sebagai "utusan khusus gerakan Houthi" yang mempromosikan sebuah cerita konyol, dan Operasi Badai Penentu membatalkan kesepakatan politik potensial di Yaman.

Alasan intervensi Saudi

Tapi pertanyaannya tersisa adalah: Mengapa Saudi menyerang Yaman lebih dari enam minggu, menewaskan hampir 1.500 orang, menurut hitungan PBB?

Saudi sendiri secara terbuka menyatakan tiga motif dalam serangan: untuk mengembalikan Hadi ke Yaman sebagai presiden, untuk menghancurkan gerakan Houthi dan untuk membatasi pengaruh Iran di negara itu.

Sudah sebulan setengah serangan udara tidak mengembalikan Hadi, juga tidak mengalahkan Houthi. Dan meskipun Iran memberikan dukungan, malah pejabat AS menyangkal bahwa Tehran mempunyai pengaruh operasional di Yaman.

Seorang diplomat dengan pengetahuan yang mendalam tentang Yaman mengatakan kepada saya, Huthi bukan agen Iran, mereka membuat keputusan sendiri, dan tidak suka siasat teroris. Mereka Zaidi, sekte Syiah yang berbeda dari Iran. Gerakan Houthi dimulai pada awal 1990-an, tetapi mendapat dukungan Iran sejak lima tahun terakhir. Tehran juga mengkritik Houthi ketika mereka membubarkan parlemen.

Houthi tidak membutuhkan pasokan senjata Iran yang massif dan baik. Yaman adalah salah satu tempat yang paling bersenjata di muka bumi, dan Huthi sudah menyerang saham pemerintah dan dipasok pasukan yang tetap setia kepada mantan presiden Ali Abdullah Saleh, yang tidak pernah pergi dan terus memiliki pengaruh destabilisasi sehingga ia bisa dilihat sebagai salah satu yang bisa mengembalikan stabilitas negara.

Diplomat ini kemudian mengutarakan hipotesis lain: bahwa motif intervensi Saudi melampaui Houthi dan Iran. Dikatakannya, inti motif Riyadh adalah untuk menghancurkan ancaman sebuah demokrasi progresif yang muncul di halaman belakang mereka.

"Ini adalah Yaman yang bebas menentukan masa depan mereka," katanya. "Melalui negosiasi. Dan negosiasi memungkinkan Houthi memiliki saham."

Kesepakatan Benomar mencapai kesepakatan besar, termasuk memberikan kepada perempuan 30 persen di kabinet, dan 30 persen kursi di parlemen. "Di Arab Saudi di sebelah mereka masih mendiskusikan apakah perempuan bisa berkendara atau tidak," kata diplomat itu.

Menurut diplomat itu, sudah menjadi keharusan sejarah. Riyadh sejak lama mencoba memaksakan fitur "kepemilikan dispensasi politik" di Yaman. "Semua orang yang memerintah Yaman ditunjuk oleh mereka," katanya.

Strategi Saudi "Musim Semi Arab"

Hal ini sesuai dengan strategi Saudi, apa yang disebut Musim Semi Arab: mencegah demokrasi yang pecah di seluruh wilayah jangan sampai menyebar ke rumah, mengancam monarki mereka.

Hal ini mengapa mereka menyeberang jalan lintas ke Bahrain dengan 1.000 bala tentara pada tahun 2011. Terdapat juga pembicaraan akan hal itu, karena pengaruh Iran. Tapi ancaman yang lebih besar adalah mayoritas Syiah dengan hak-hak demokrasi akan mengubah monarki Sunni dan membesarkan hati minoritas Syiah Saudi.

Di Mesir, Saudi mendukung penggulingan militer pemerintah negara pertama yang dipilih secara demokratis. Ya, almarhum Raja Abdullah adalah lawan dari Ikhwanul Muslimin. Tapi bagaimana kembali berkuasa mungkin lebih menjadi perhatian.

Di Suriah dan Irak, Arab Saudi mendukung oposisi "hampir" demokratis,- bahkan termasuk mendukung banyak kasus ekstrimis yang membenci gagasan pemilihan dan pluralisme jika mereka merebut kekuasaan.

Lagi, pengaruh Iran di Suriah dan Irak adalah alasan utama yang diduga sebagai justifikasi keterlibatan Saudi. Tidak ada keraguan lagi bahwa sejak revolusi 1979, Iran dan Arab Saudi melihat satu sama lain sebagai ancaman yang menyebar di wilayah yang harus dihentikan. Secara obyektif, mereka adalah bayangan cermin satu sama lain (meskipun Iran tidak memiliki unsur-unsur yang lebih demokrasi). Keduanya mengklaim bertindak membela diri.

Sementara Barat dan "Israel" kembali disebelah Saudi, dan melolong tentang ancaman Iran dan pengaruhnya ...

Pada akhirnya, hanya ada akomodasi antara Riyadh dan Tehran yang dapat memulai memecahkan krisis yang semakin banyak di kawasan itu, dari Beirut ke Baghdad. Jika Washington benar-benar merupakan kekuatan-broker netral, maka komitmen untuk stabilitas regional menjadi prioritasnya.

Sejauh ini, Amerika belum terlalu tertarik pada petualangan Saudi di Yaman, dan menekan Riyadh untuk jeda kemanusiaan (yang dimulai pada Selasa setelah kampanye pemboman besar-besaran di provinsi Saada). Mungkin untuk meringankan kemarahan Arab atas pemulihan hubungan dengan Iran, Amerika membiarkan Saudi beralih di Yaman, untuk meniup beberapa uap melawan Iran- dengan mengorbankan Yaman yang tidak bersalah.

Jadi sehari setelah akomodasi Saudi-Iran, tampaknya kondisi lebih jauh dari sebelumnya, jika itu pernah terjadi, dengan keterlibatan Saudi langsung di Yaman yang melampaui apa pun yang terlihat di tempat lain di wilayah ini. Riyadh bertekad dengan penyelesaian militer. Namun Saudi tahu tujuannya untuk menghancurkan Houthi, dan memulihkan Hadi, atau penguasa otoriter lain, adalah mustahil tanpa pasukan darat. Dan bahkan kemudian tidak ada jaminan untuk itu.

Perlunya pasukan darat

Tanpa adanya pasukan tempur-kuat dari mereka sendiri, Saudi kemudian mengulurkan tangan kepada Pakistan, yang masuk melalui prosedur misterius ke Saudi: pemungutan suara parlemen. Dan parlemen Pakistan mengatakan TIDAK.

Sementara pemerintah militer Mesir sangat bergantung pada pembiayaan besar Saudi, mengirimkan tentara Mesir kembali ke Yaman seperti 50 tahun lampau, akan menjadi sangat tidak populer di kandang. Sekitar hampir 70.000 tentara Mesir yang dikirim ke Yaman waktu itu, lebih dari 10.000 tewas.

Pada tahun 1960 semua peran terbalik. Saudi mendukung Zaidi dan melawan Mesir. Itu karena Zaidi mempunyai monarki yang digulingkan oleh pemberontakan pejabat republik, meniru revolusi Nasser. Karena mereka takut demokrasi menyebar hari ini, Saudi lalu mengkhawatirkan penyebaran revolusi republik itu mengancam monarki di kawasan.

Mesir akan kembali ke rawa Yaman dan seperti AS di Vietnam hari ini jika kembali menyerang.

Sementara itu, Saudi hanya menargetkan Huthi dari udara, sebuah kekuatan utama yang memerangi al-Qaeda, dan meninggalkan para ekstremis Sunni. Adalah cabang al-Qaeda yang diklaim melakukan serangan Paris. Serangan pesawat tak berawak AS terhadap mereka, sebagian besar tidak efektif dan malah banyak membunuh warga sipil, dan berkurang setelah AS mengevakuasai basisnya di Yaman.

Al-Qaeda, yang sejak lama mendapat dukungan uang pribadi Saudi,-sejak 1980-an di Afghanistan-, mendapatkan keuntungan menyakinkan di lapangan karena serangan Saudi dimulai, mereka menguasai beberapa kota dan bandara.

Dengan tidak adanya pasukan Pakistan atau Mesir, al-Qaeda pada dasarnya menjadi pasukan darat de-facto bagi Saudi di Yaman, untuk memerangi Houthi. Saudi juga mulai menjatuhkan senjata ke suku sekutu dekat perbatasan Saudi karena ketidakstabilan terus meningkat.

Riyadh sedang melihat rawa miliknya di Yaman. Raja Salman mungkin juga memperhatikan kata-kata ayahnya, Raja Abdul Aziz Al-Saud. Pada tahun 1934 ia mengatakan kepada agen Inggris John Philby: "Ayah dan kakek saya tidak memiliki Yaman, dan tidak ada seorangpun yang mampu mencapai keamanan dan stabilitas di sana. Siapa yang bisa memerintah Yaman dengan Zaidi dan ini masalah?"

Terbukti Kerajaan Saudi saat ini, kekacauan dan anarki di Yaman tampaknya lebih baik untuk sebuah harga demokrasi yang berbahaya!. [Islam Times.org' target='_blank'>Islam Times]

Sumber: Joe Lauria, Huffington Post
Artikel Terkait
Comment


Iswan Asigi
Indonesia
Dinasty Kerajaan Arab Saudi saat ini dalam keadaan gelisa dan takut akan tumbang
iswan asigi
Indonesia
Arab Saudi Bukanlah Model sebuah negara Islam yang Patut ditiru, Ia Adalah Negara Yang sedang Melanggengkan Sebuah Dinasty Kerajaan Yang Korup