0
Thursday 14 February 2019 - 17:02
AS - Iran:

Laporan: Administrasi Trump Mengangkat Kembali Rencana Rahasia untuk Menyabot Rudal Iran

Story Code : 777975
Iranians visit a weaponry and military equipment exhibition in the capital Tehran.jpg
Iranians visit a weaponry and military equipment exhibition in the capital Tehran.jpg
Mengutip pejabat saat ini dan mantan pejabat, The New York Times melaporkan pada hari Rabu (13/2) bahwa operasi klandestin telah berlangsung selama beberapa waktu hingga sekarang, tetapi secara praktis tidak mungkin untuk menentukan apakah telah berhasil dan jika ya, sampai sejauh mana.

Para pejabat mengklaim program Gedung Putih mungkin telah menyebabkan sejumlah peluncuran rudal Iran gagal selama beberapa tahun terakhir.

Program ini dibuat di bawah mantan Presiden Geroge W. Bush, yang berusaha mengganggu program kedirgantaraan Iran dengan memasukkan bagian-bagian dan bahan-bahan yang rusak ke dalam rantai pasokannya.

Upaya sabotase dipercepat selama tahun-tahun awal masa mantan Presiden Barack Obama di Gedung Putih. Namun, mereka melemah pada tahun 2017, ketika Mike Pompeo, yang kemudian menjadi menteri luar negeri, mengambil alih sebagai direktur CIA.

Pada tahun 2016, Brigadir Jenderal Amirali Hajizadeh, kepala Divisi Aerospace Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), menuduh AS dan musuh-musuh lainnya mencoba untuk membahayakan pengembangan rudal balistik Tehran untuk tujuan pertahanan.

"Musuh-musuh itu setelah mensterilkan kemampuan pertahanan kita melalui infiltrasi dan sabotase," kata sang jenderal, mengutip sanksi termasuk pada banyak bagian biasa penggunaan dual.

"Tentu saja, kami berhati-hati dan yakin akan pembentukan pengawal industri dan industri pertahanan. Namun, musuh dapat memengaruhi pejabat politik melalui ballyhoo (ekstravagansa)," tambah Hajizadeh. [IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment