0
Wednesday 12 August 2020 - 14:55
Gejolak Suriah:

Suku Arab Suriah Memberi Waktu Satu Bulan Pasukan Pro-Amerika dan SDF untuk Meninggalkan Suriah Timur

Story Code : 879814
SDF fighter flashes the victory gesture near the Omar oil field in Dayr al-Zawr province in eastern Syria.jpg
SDF fighter flashes the victory gesture near the Omar oil field in Dayr al-Zawr province in eastern Syria.jpg
Koresponden Sputnik di al-Hasakah melaporkan, mengutip sumber sipil di Deir ez-Zor, bahwa hampir 5.000 orang menghadiri pertemuan para tetua dan syekh Al-Uqaydat. Mereka sepakat bahwa koalisi pro-Amerika dan SDF memiliki waktu satu bulan untuk menyerahkan semua yang terlibat dalam pembunuhan syekh di gubernur Deir ez-Zor, dan menuntut agar SDF dan koalisi meninggalkan provinsi tersebut.

Para syekh suku mengutuk kekacauan keamanan yang disebabkan oleh serangkaian pembunuhan para tetua suku dan syekh, serta mengutuk korupsi yang meluas. Faktor-faktor ini dilaporkan telah memaksa suku tersebut untuk mengambil keputusan.

Kejahatan tingkat tinggi terbaru yang dikaitkan dengan pesukan SDF adalah pembunuhan Sheikh Mutashar al-Hafil dan kerabatnya Dar Mihlef al-Khalaf, yang telah memicu gelombang protes dan agresi oleh suku-suku lokal terhadap kelompok bersenjata SDF dan Koalisi – pro American.

"Kami menyerukan koalisi internasional untuk mentransfer kendali atas provinsi itu langsung kepada penduduk Arabnya, menghormati integritas teritorial Suriah, serta hak-hak warga Suriah," kata pernyataan ketua pengadilan itu.

Perwakilan suku Al-Uqaydat juga menuntut agar SDF membebaskan semua tahanan dan sandera: terutama dan pertama, perempuan dan anak-anak.

Kabarnya, bulan yang diberikan kepada SDF dan koalisi untuk memenuhi ultimatum dimulai kemarin, 11 Agustus 2020.

Suku Al-Uqaydat secara tradisional terletak di bagian timur provinsi Deir ez-Zor Suriah. Protes populer melanda kota-kota ini setelah pasukan SDF pro-Amerika membunuh beberapa syekh dan tetua suku. Sebagai tanggapan, perwakilan suku masuk ke markas SDF di beberapa kota gubernur dan menangkap teroris.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment