0
Wednesday 14 October 2020 - 06:22
Rusia - Eropa:

Lavrov: Moskow Mungkin Menghentikan Dialog dengan UE jika Blok Tidak Menghormati Rusia

Story Code : 891930
Sergei Lavrov. Russian Foreign Minister.jpg
Sergei Lavrov. Russian Foreign Minister.jpg
"Orang-orang yang bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri Barat dan tidak memahami perlunya dialog yang saling menghormati, kami mungkin harus menunda dialog dengan mereka untuk sementara waktu. Terutama karena [Presiden Komisi Eropa] Ursula von der Leyen mengatakan bahwa Kerja sama geopolitik dengan otoritas Rusia saat ini tidak berhasil. Jadi biarlah jika itu yang mereka inginkan," kata Lavrov pada sesi klub diskusi Valday.

Pernyataan Lavrov datang sehari setelah menteri luar negeri Uni Eropa mencapai kesepakatan untuk menjatuhkan sanksi kepada Rusia atas dugaan pengracunan tokoh oposisi Rusia Alexei Navalny, dengan alasan pelanggaran terhadap Konvensi Senjata Kimia Internasional.

Mengomentari keputusan tersebut, menteri luar negeri Rusia mengatakan bahwa Uni Eropa telah mengadopsi gaya AS dalam mengancam dan menghukum negara dengan sanksi.

"Uni Eropa secara aktif mengejar jalur Amerika Serikat yang semakin mengandalkan ancaman dan sanksi. Dua mekanisme telah ditetapkan untuk menghukum mereka yang menggunakan senjata kimia menurut UE dan mereka yang melanggar hak asasi manusia, sekali lagi, menurut Uni Eropa," kata Lavrov dalam presentasi laporan Klub Diskusi Internasional Valdai, dengan topik "Utopia Dunia yang Beragam: Bagaimana Sejarah Berlanjut. "

Menurut diplomat top Rusia, mekanisme seperti itu melanggar prinsip Piagam PBB dan berada di luar kerangka Dewan Keamanan PBB.

Rusia telah menuntut Jerman untuk memberikan bukti tentang kasus Navalny dan menyediakan materi kasus tersebut kepada penyelidik Rusia. Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW) mengeluarkan laporan minggu lalu yang menyatakan bahwa jejak racun yang tidak ada dalam daftar bahan kimia terlarang OPCW telah ditemukan di sistem Navalny.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan majalah berita Spiegel Jerman, Navalny menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin berada di balik dugaan keracunannya. Kremlin menyebut pernyataannya "sangat menghina dan tidak dapat diterima."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment