0
Wednesday 18 November 2020 - 12:57
Perjuangan Palestina:

Otoritas Palestina Akan Menghidupkan Kembali Koordinasi dengan Israel setelah Enam Bulan Berhenti

Story Code : 898472
Palestinian flag -.jpg
Palestinian flag -.jpg
 Pada bulan Mei, menyusul komitmen Perdana Menteri Zionis Israel Benjamin Netanyahu untuk memperpanjang kedaulatan atas sebagian Tepi Barat pada bulan Juli, sesuai dengan rencana perdamaian Presiden AS Trump, pemimpin Palestina Mahmoud Abbas mengumumkan bahwa dia sekarang mempertimbangkan semua perjanjian dengan Israel dan AS. menjadi batal sampai rencana Trump ditinggalkan.

Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtaya mengatakan keputusan itu diambil setelah menerima surat dari Tel Aviv yang termasuk komitmen untuk menegakkan semua kesepakatan antara negosiator.
 
Shtaya menambahkan bahwa negara Eropa telah menengahi di antara para pihak untuk mengembalikan situasi ke negosiasi dan koordinasi. Perwakilan Israel mengatakan itu adalah Norwegia.

Menurut Axios, keputusan warga Palestina itu bisa dilihat sebagai tanda niat baik setelah pemilihan presiden AS, di mana kandidat demokratis Joe Biden diproyeksikan sebagai pemenang oleh media arus utama AS. Dia juga diberi selamat atas kemenangan Presiden Abbas dan para pemimpin Arab lainnya di Timur Tengah. Penyebab lain pemulihan hubungan adalah pandemi yang sedang berlangsung, dikombinasikan dengan krisis keuangan yang mendalam di dalam Otoritas Palestina.

Sebagai bagian dari memutus koordinasi keamanan dan sipil dengan Israel, warga Palestina berhenti menerima pendapatan pajak, sebesar $ 150 juta per bulan, yang dikumpulkan atas namanya oleh Israel.
 
 Akibatnya, Otoritas Palestina tidak bisa membayar gaji kepada pejabat dan aparat keamanannya, dan harus meminjam uang dari bank swasta. Namun Presiden Abbas menolak untuk membatalkan keputusan ini bahkan setelah Tel Aviv mundur dalam memaksakan kedaulatannya, sebagai bagian dari kesepakatan normalisasi dengan UEA.

Orang-orang Palestina berpaling ke UE untuk meminta bantuan keuangan, tetapi ditolak untuk membuat mereka menerima pendapatan pajak yang dikumpulkan oleh Zionis Israel.

Otoritas Zionis Israel mengatakan mereka akan segera bertemu dengan pejabat Palestina untuk memastikan semua kontak telah kembali normal. Dikatakan bahwa langkah pertama dari pembicaraan itu adalah mentransfer sekitar $ 900 juta dari pendapatan pajak mereka kepada Palestina.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment