0
Thursday 8 April 2021 - 00:43

Analis Israel: Iran Mempermalukan Amerika Dengan Tidak Memperdulikannya Di Wina

Story Code : 925892
Analis Israel: Iran Mempermalukan Amerika Dengan Tidak Memperdulikannya Di Wina

Seorang analis militer senior Israel mengatakan Republik Islam "menghina" orang-orang penting Amerika Serikat tentang Iran dengan menolak untuk berbicara dengannya selama negosiasi nuklir di Wina.

"Orang yang bertanggung jawab atas arsip Iran dalam pemerintahan Amerika sedang duduk di Wina dan orang Iran menghinanya dan menolak untuk berbicara dengannya," Amos Yadlin, direktur pusat studi keamanan domestik di Universitas Tel Aviv mengatakan kepada radio militer Israel pada hari Rabu .

Pembicaraan dimulai pada hari Selasa antara Iran dan penandatangan yang tersisa dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), kesepakatan nuklir 2015 antara Republik Islam dan kekuatan dunia.

Delegasi Amerika juga berada di Wina, tetapi tim yang dipimpin oleh Robert Malley, utusan khusus untuk Iran, tidak ambil bagian dalam pembicaraan karena Iran telah mengesampingkan keterlibatan langsung atau tidak langsung dengan Washington selama sanksi belum dicabut.

AS meninggalkan JCPOA pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi yang telah dicabut oleh kesepakatan itu. Iran telah berulang kali menegaskan bahwa mereka tidak akan melakukan pembicaraan baru dengan Washington kecuali jika menghapus semua larangan dalam satu langkah dan dengan cara yang dapat diverifikasi.

Baik sebelum dan selama pembicaraan Wina, Republik Islam itu menegaskan kembali posisinya, menekankan bahwa ia tidak akan terlibat dalam pembicaraan langsung atau tidak langsung dengan AS saat menghadiri perundingan di ibu kota Australia.

Presiden AS Joe Biden telah menyatakan kesediaan Washington untuk kembali ke kesepakatan tetapi sejauh ini tidak mengambil tindakan praktis untuk tujuan tersebut.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment