0
Saturday 25 September 2021 - 17:45
Krisis HAM di AS:

Senator AS ke Blinken: Akhiri Penindasan Al-Khalifa Bahrain

Story Code : 955685
Antony Blinken, Secretary of State  at the State Department.jpg
Antony Blinken, Secretary of State at the State Department.jpg
“Kami menulis untuk menyampaikan keprihatinan kami tentang catatan hak-hak bermasalah pemerintah Bahrain dan untuk lebih memahami strategi pemerintahan Anda untuk menekan masalah ini …,” tulis kelompok tujuh senator AS yang berpengaruh.
 
Penandatangan surat itu adalah Senator Demokrat Ron Wyden, Patrick Leahy, Bernie Sanders, Sherrod Brown, Tammy Baldwin dan Jeff Merkley, bersama dengan Republikan Marco Rubio.
 
Mereka meminta Blinken untuk “mempromosikan reformasi dan penghormatan terhadap hak asasi manusia” di Bahrain.
 
"Kami telah lama menyuarakan keprihatinan tentang situasi di Bahrain," kata para senator.
 
Mereka lebih lanjut menambahkan: “Rakyat Bahrain terus menyerukan hak pilihan dan akuntabilitas, seringkali dengan risiko besar bagi keselamatan mereka dan keluarga mereka.” Husain Abdullah, seorang pengasingan Bahrain yang mendirikan Amerika untuk Demokrasi dan Hak Asasi Manusia di Bahrain, memuji surat itu dan mengatakan “Bahrain adalah ujian” bagi pemerintahan Biden.
 
“Pemerintah Bahrain adalah pelanggar hak-hak warga negaranya yang kejam, gigih, dan terang-terangan di hampir setiap tingkatan,” kata Abdallah dalam sebuah pernyataan di situs web kelompok itu.
 
Pada bulan Agustus, kelompok-kelompok hak asasi manusia menyerukan penyelidikan independen atas kematian tahanan Bahrain berusia 35 tahun Hassan Abdulnabi Mansour, yang meninggal dalam tahanan setelah ditolak pengobatan dan perawatan penting.
 
Mansour adalah tahanan ketiga yang meninggal di Bahrain sejak April karena kelalaian medis, kata kelompok hak asasi.
 
Demonstrasi di Bahrain telah diadakan secara teratur sejak pemberontakan rakyat dimulai pada pertengahan Februari 2011.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment