1
Friday 26 November 2021 - 00:10
Kanada dan Islamopobia:

Sekolah Kanada Menghadapi Reaksi Setelah Membatalkan Acara Dengan Mantan Budak Seks Daesh Karena Takut 'Islamofobia'

Story Code : 965473
Sekolah Kanada Menghadapi Reaksi Setelah Membatalkan Acara Dengan Mantan Budak Seks Daesh Karena Takut
Ribuan Yazidi, minoritas berbahasa Kurdi, terbunuh atau diperbudak ketika Daesh menyerbu Irak utara pada 2014.
 
Dalam memoarnya, Nadia Murad menggambarkan perjuangan pribadinya. Pada tahun 2018, dia dan pendeta Kongo Denis Mukwege dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian.
 
Helen Fisher, pengawas di Dewan Sekolah Distrik Toronto (TDSB), telah memilih untuk membatalkan acara yang dijadwalkan pada Februari, didorong oleh kekhawatiran bahwa itu mungkin "menumbuhkan Islamafobia."
 
Pada hari ini pada tahun 1961 Amnesty International didirikan. Baca buku yang merayakan hak asasi manusia, lihat The Last Girl: My Story of Captivity, and My Fight Against the Islamic State by @NadiaMuradBasee. https://t.co/2uaXkNg4Vw #365DaysofBooks pic.twitter.com/swUQqvyou7 — Perpustakaan Richland (@accessfreely) 28 Mei 2020
 
Otobiografi Murad menggambarkan bagaimana keluarganya dieksekusi dan bagaimana dia dijual ke perbudakan seksual oleh Daesh.
 
Dia dianugerahi Selanjutnya, perlakuan serupa diberikan kepada pengacara pembela kriminal Kanada Marie Henein yang menulis "Nothing But the Truth: A Memoir" – seolah-olah karena dia telah bertindak untuk penyiar CBC Jian Ghomeshi, yang dibebaskan dari tuduhan penyerangan seksual.
 
# Tidak Ada Kecuali Kebenaran@HeneinHutchison.
Sungguh memoar yang luar biasa yang ditulis dengan suara yang begitu otentik, selera humor yang tinggi, dan kisah-kisah yang bergema di banyak tingkatan! Sangat direkomendasikan untuk dibaca! Selamat kepada Marie Henein untuk publikasi yang luar biasa! pic.twitter.com/iyQgL9OK5t — NardayaD (@NardayaD) 21 November 2021
 
Keputusan oleh pengawas di Dewan Sekolah Distrik Toronto (TDSB) telah memicu reaksi luas. Tanya Lee, seorang ibu dan pengusaha Toronto yang menjalankan klub buku untuk gadis remaja bernama "A Room Of Your Own" dilaporkan mengirim email ke Fisher dengan informasi tentang Daesh dari BBC dan CNN.
 
Wanita itu dikatakan telah menambahkan: “Inikah yang dimaksud dengan Negara Islam. Ini adalah organisasi teroris. Ini tidak ada hubungannya dengan Muslim biasa. TDSB harus menyadari perbedaannya.”
 
Pada hari berikutnya, menurut Lee, Fisher mengiriminya salinan kebijakan dewan dalam memilih bahan bacaan yang “relevan secara budaya”.
 
TDSB sekarang telah mengakui bahwa "tampaknya ada kesalahpahaman, karena departemen ekuitas tidak meninjau dan menyetujui buku untuk klub buku."
 
“Pendapat yang tidak mencerminkan posisi Dewan Sekolah Distrik Toronto dibagikan kepada penyelenggara klub buku sebelum staf memiliki kesempatan untuk membaca buku – sesuatu yang rutin dilakukan sebelum memberikannya kepada siswa.
 
Staf saat ini sedang membaca kedua buku tersebut dan mengantisipasi untuk dapat menambahkannya ke daftar judul yang digunakan dalam kursus terkait,” kata pernyataan dari TDSB.
 
Dia juga menambahkan akan meninjau buku-buku. "Kami dengan tulus meminta maaf kepada Ms Henein dan Ms Murad - keduanya memiliki cerita yang kuat untuk diceritakan dan dari siapa kami percaya siswa akan belajar banyak," tambah TDSB.
 
Tanya Lee dikutip oleh The Telegraph mengatakan bahwa acara klub buku untuk "A Room Of Your Own Book Club" dengan Murad akan berlangsung di Kanada pada bulan Februari.
 
“TDSB belum berkomitmen untuk membiarkan siswanya hadir. Ini sangat disayangkan untuk semua yang terlibat. Sebuah kerugian besar bagi siswa, masyarakat, dan pendidik di TDSB,” tambah Lee.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment