0
Saturday 17 April 2021 - 18:11
AS - Saudi Arabia:

Anggota Parlemen AS Memperkenalkan RUU untuk Melarang Arab Saudi Memperoleh Senjata Nuklir

Story Code : 927706
Saudi Arabia mercenary
Saudi Arabia mercenary
RUU tersebut, berjudul, The Saudi WMD Act, bertujuan untuk "mengambil langkah-langkah untuk menghalangi akses ke teknologi sensitif yang dapat membuka jalan ke Arab Saudi untuk memperoleh senjata nuklir", menurut siaran pers yang mengumumkan undang-undang tersebut pada hari Kamis (15/4).

Itu diperkenalkan di Senat oleh senator Ed Markey dan Jeff Merkley, dan diperkenalkan di DPR oleh anggota kongres Ted Lieu dan Joaquin Castro.

"Senjata nuklir di tangan teroris dan rezim jahat adalah salah satu ancaman paling parah bagi keamanan rakyat Amerika dan mitra kami di seluruh dunia," kata Merkley dalam sebuah pernyataan.

Dia lebih jauh menggarisbawahi: "Jika Arab Saudi bekerja untuk melemahkan rezim nonproliferasi dan kontrol senjata global, dengan bantuan China atau siapa pun, AS harus merespon."

Markey mengatakan RUU itu "membutuhkan transparansi yang lebih besar dalam upaya Arab Saudi untuk membangun program rudal balistik dan nuklir sipil."

Jika disahkan, tindakan tersebut akan mengharuskan administrasi Biden untuk menentukan apakah ada orang atau negara asing yang telah mentransfer atau mengekspor item Kategori Satu ke Arab Saudi di bawah Rezim Kontrol Teknologi Rudal [MTCR], pemahaman politik informal yang bertujuan untuk membatasi jumlah proliferasi rudal di seluruh dunia.

Item Kategori Satu akan mencakup sistem pesawat nir awak seperti rudal balistik, rudal jelajah, dan drone target yang mampu mengirimkan muatan setidaknya 500kg ke jarak setidaknya 300 km.

Jika entitas seperti itu ditemukan, RUU tersebut akan meminta Gedung Putih untuk memberikan sanksi kepada mereka.

RUU itu juga akan menghentikan "sebagian besar penjualan senjata AS ke Arab Saudi", jika diketahui bahwa kerajaan menerima bantuan dalam membangun fasilitas siklus bahan bakar nuklir yang tidak di bawah standar yang ditetapkan oleh Badan Energi Atom Internasional [IAEA].

Arab Saudi belum menandatangani pembatasan yang sama untuk proliferasi nuklir yang dimiliki negara lain, dan negara tersebut hanya memiliki perjanjian perlindungan terbatas dengan IAEA. [IT/r]
Artikel Terkait
Comment