0
Sunday 20 June 2021 - 11:57
Iran - Saudi Arabia:

Iran Siap Kirim Utusan ke Arab Saudi 'Besok', Menunggu Sinyal dari Riyadh

Story Code : 939039
Mohammad Javad Zarif- Iranian Foreign Minister.jpg
Mohammad Javad Zarif- Iranian Foreign Minister.jpg
Kedua negara memutuskan hubungan pada tahun 2016 menyusul serangkaian konflik bilateral yang memuncak dengan eksekusi Riyadh terhadap ulama Syiah terkemuka Sheikh Nimr al-Nimr dan serangan terhadap Kedutaan Besar Saudi di Tehran oleh warga Iran yang marah setelah acara tersebut.
 
Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa untuk melakukannya, Iran membutuhkan lampu hijau dari Riyadh sendiri.
 
Menteri luar negeri Iran menambahkan bahwa, dalam pandangannya, adalah mungkin untuk memulihkan hubungan negara itu dengan Arab Saudi.
 
Zarif mengatakan bahwa Tehran telah melakukan tiga putaran pembicaraan dengan Saudi di Baghdad dan bahwa dia siap untuk mengirim duta besar.
 
Namun, menteri mencatat bahwa semua orang saat ini menunggu hasil pemilihan presiden Iran.
 
Pemilihan kemarin menunjukkan bahwa Ebrahim Raisi, ketua hakim Iran, yang dianggap sebagai garis keras anti-Barat, mengamankan kemenangan dengan percaya diri.
 
Dia akan menggantikan Hassan Rouhani yang moderat setelah delapan tahun menjabat.
 
Meskipun sejauh ini tidak jelas bagaimana sikap Tehran terhadap Riyadh akan berubah di bawah pemerintahan baru, Zarif meyakinkan bahwa kebijakan luar negeri Iran tentang "rekonsiliasi" dengan kekuatan regional akan tetap berlaku.
 
Hubungan Iran dan Arab Saudi Hubungan kedua negara mengalami pukulan besar pada tahun 2016 yang mengakibatkan kedua negara memutuskan hubungan.
 
Pihak berwenang Arab Saudi menangkap dan mengeksekusi ulama Syiah terkemuka Sheikh Nimr al-Nimr atas dugaan upayanya mencampuri urusan dalam negeri Riyadh secara ilegal.
 
Setelah kematiannya, sekumpulan orang Iran yang marah menyerang Kedutaan Besar Saudi di Tehran dan membakarnya dengan bom molotov.
 
Riyadh mengecam pihak berwenang Iran atas kelambanan mereka dalam menghadapi ancaman terhadap misi diplomatik Saudi dan memanggil semua pekerja diplomatiknya, menutup kedutaan.
Iran menanggapi secara timbal balik pada saat itu.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment