0
Tuesday 18 June 2019 - 12:28
Iran vs Hegemoni Global:

Kepala Keamanan: Iran Menemukan, Jaringan Spionase Dunia Maya yang Dikelola CIA

Story Code : 800084
Ali Shamkhani .Secretary of Iran
Ali Shamkhani .Secretary of Iran's Supreme National Security Council (SNSC).jpg
"Amerika Serikat terlibat dalam serangan dunia maya ekstrateritorial untuk menunjukkan Rusia dan negara-negara lain bahwa mereka akan membayar harga untuk campur tangan [mereka] dalam urusan Amerika," kata Shamkhani pada ambang pintu Pertemuan Internasional 10 Perwakilan Tinggi untuk Masalah Keamanan, dijadwalkan akan diadakan di kota Rusia Ufa pada 18-20 Juni.

"Sangat menarik untuk mengetahui bahwa salah satu jaringan cyber paling rumit yang dijalankan oleh CIA di bidang spionase cyber, yang menyumbang sebagian besar kapasitas operasional CIA di negara-negara target, telah ditemukan oleh aparat intelijen Iran dan sebuah pukulan serius telah ditangani," kata pejabat tinggi keamanan Iran, menambahkan bahwa rincian lebih lanjut tentang penemuan akan segera dirilis oleh Kementerian Intelijen Iran.

Shamkhani mencatat bahwa sejalan dengan kerjasama intelijen antara Iran dan beberapa negara lain dalam bentuk "jaringan balasan internasional" anti-AS, ""Kami menyampaikan intelijen pada jaringan [CIA] yang ditemukan, yang juga aktif di sejumlah negara lain, kepada sekutu kami, yang menyebabkan runtuhnya jaringan perwira intelijen CIA sebagai akibatnya sejumlah mata-mata ditangkap dan dihukum di berbagai negara. ”

Sekretaris SNSC kemudian mencatat, “Melakukan serangan dunia maya terhadap negara-negara lain adalah bentuk lain dari serangan militer yang dilakukan Amerika secara ilegal dan terhadap norma-norma hukum dan bahkan kebijakan keamanannya sendiri, dan tentu saja, dia harus bertanggung jawab atas tindakan tersebut dihadapan badan internasional. "

Menunjuk catatan panjang AS tentang serangan cyber terhadap berbagai negara, Shamkhani mengatakan, "Amerika terus-menerus maju dengan langkah-langkah seperti itu bersama dengan perang ekonomi dan intelijen terhadap Iran dan banyak negara lain."

Amerika tidak pernah membentuk keamanan di Timur Tengah

Di tempat lain dalam sambutannya, Shamkhani mengatakan AS tidak pernah berusaha untuk membangun keamanan dan stabilitas di Timur Tengah, menambahkan bahwa Amerika sedang mengejar kebijakan Iranophobia dalam upaya untuk menjual lebih banyak senjata ke negara-negara kawasan tertentu.

"Kami selalu menekankan sikap berprinsip kami tentang perlunya mengakhiri kehadiran pasukan militer Amerika di berbagai wilayah, yang merupakan faktor untuk memicu krisis dan rasa tidak aman," tambah pejabat keamanan Iran itu, menekankan bahwa kehadiran militer AS di berbagai tempat berbeda dunia, khususnya di Teluk Persia, merupakan ancaman bagi semua negara pesisir.

"Kami selalu menekankan bahwa kami menjamin keamanan Teluk Persia dan Selat Hormuz dan telah mempresentasikan berbagai inisiatif untuk kerja sama dengan negara-negara tetangga untuk mengurangi ketegangan," kata sekretaris SNSC.

Namun, upaya tersebut telah gagal setiap kali dengan dalih yang mencurigakan atau karena campur tangan AS, tambahnya.

Shamkhani mengatakan AS selalu mengklaim bahwa kehadiran militernya di seluruh dunia dimaksudkan untuk meningkatkan keamanan, tetapi langkah-langkahnya hanya menghasilkan lebih banyak ketidakamanan dan ketidakstabilan.

Seorang komandan senior Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan pada akhir Mei bahwa kehadiran AS di Timur Tengah berada pada posisi terlemah dalam sejarah kehadiran militer Washington di wilayah ini, di tengah meningkatnya ketegangan antara kedua negara.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment