0
Monday 14 September 2020 - 17:25
Iran vs Hegemoni Global:

Untuk Membalas Soleimani, Iran Dikabarkan Pertimbangkan Rencana Pembunuhan Duta Besar AS untuk Afrika Selatan

Story Code : 886153
Major General Qassem Suleimani, Commander of Iranian Revolutionary Guard Corps’ (IRGC) elite Quds force.jpg
Major General Qassem Suleimani, Commander of Iranian Revolutionary Guard Corps’ (IRGC) elite Quds force.jpg
Jenderal Top Iran Qasem Soleimani dibunuh dalam serangan pesawat nir awak di Baghdad pada Januari, atas perintah langsung oleh Presiden AS Donald Trump. Pembunuhan itu meningkatkan ketegangan antara kedua negara, dengan Iran menanggapi dengan menyerang pangkalan militer AS di Irak dan mengeksekusi mata-mata yang dikatakan telah memberikan informasi kepada AS tentang Soleimani.

Menurut pejabat yang tidak disebutkan namanya, Iran sedang mencari cara untuk membalas pembunuhan Soleimani, pembunuhan di luar hukum yang langsung diperintahkan oleh Presiden AS Donald Trump. Kemungkinan yang dilaporkan untuk membunuh duta besar AS akan meningkatkan ketegangan antar negara secara signifikan, menurut laporan.

"Para pejabat AS telah mengetahui ancaman umum terhadap duta besar, Lana Marks, sejak musim semi, kata para pejabat," tulis Politico, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, menambahkan bahwa kedutaan besar Iran di Pretoria diyakini terlibat dalam dugaan plot tersebut.

Marks dilaporkan telah diperingatkan tentang dugaan ancaman tersebut. Meskipun opsi untuk menargetkannya dipandang oleh pemerintah AS sebagai mungkin, data intelijen menjadi lebih spesifik dalam beberapa pekan terakhir.

Sumber-sumber Politico mengatakan mereka tidak tahu mengapa Marks dianggap oleh Tehran sebagai target, karena dia memiliki "sedikit, jika ada, hubungan yang diketahui dengan Iran". Disarankan bahwa dia akan menjadi target yang lebih mudah daripada diplomat AS lainnya.

Sebuah plot pembunuhan akan, jika berhasil, mengikuti pembunuhan atas Jenderal Qasem Soleimani, yang tewas dalam serangan pesawat nir awak yang diperintahkan oleh presiden AS pada Januari 2020.
 
Iran menanggapi dengan melakukan beberapa serangan rudal di pangkalan militer AS di Irak di beberapa hari setelah kematian Soleimani, yang tidak merenggut nyawa, tetapi dilaporkan menyebabkan banyak tentara AS mengalami trauma otak.

Pembunuhan Soleimani dikutuk keras oleh Tehran, tetapi tidak ada pembunuhan pembalasan yang diketahui telah dilakukan oleh Iran, dengan Wakil Komandan Urusan Politik IRGC, Yadollah Javani, menunjukkan bahwa Iran tidak dapat "menemukan orang yang mirip untuk membalas", karena tidak ada pihak atas. Pejabat militer AS, menurut komandan militer, dapat dibandingkan dengan Soleimani.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment