0
Monday 11 January 2021 - 11:12
Gejolak Politik AS:

Laporan: FBI dan NYPD Sudah Memperingatkan Kepolisian Capitol AS Tentang Kemungkinan Kekerasan Menjelang Kerusuhan DC

Story Code : 909403
Capitol Police.jpg
Capitol Police.jpg
Pada 6 Januari, rapat umum kaum konservatif Amerika dan pendukung Presiden Donald Trump menentang sertifikasi pemilihan dari Electoral College berubah menjadi pawai kekerasan ke Capitol, yang berakhir dengan perusuh melanggar keamanan, menggeledah gedung dan memaksa anggota parlemen untuk mengungsi dari ruangan. .
 
Menurut laporan itu, untuk mendesak beberapa ekstremis terkenal agar tidak terbang ke Washington, FBI mengunjungi lebih dari selusin dari mereka, yang sedang diselidiki.
 
"Media sosial hanyalah bagian dari gambaran intelijen penuh, dan meskipun ada aktivitas yang dilindungi Amandemen Pertama di media sosial yang menyertakan beberapa orang yang membuat ancaman, hingga saat ini, penyelidik belum menemukan bahwa ada rencana terorganisir untuk mengakses Capitol, "NBC mengutip pernyataan seorang pejabat senior FBI, yang sebelumnya mengatakan bahwa pihak berwenang tidak memiliki indikasi bahwa ada risiko kekerasan.
 
Informasi tersebut, yang sebelumnya tidak dilaporkan, menambah kekhawatiran tentang apa yang telah diperiksa otoritas intelijen sebelum kerusuhan Capitol, yang mengakibatkan kematian petugas polisi Brian Sicknick dan empat orang lainnya, termasuk veteran berusia 35 tahun Ashli ​​Babbit, yang ditembak oleh polisi saat dilaporkan mencoba masuk ke kamar.
 
Seperti yang dapat dilihat di beberapa video pengepungan Capitol AS hari Rabu, polisi setempat, yang bertugas untuk melindungi anggota parlemen dan gedung itu sendiri, tidak siap menghadapi ancaman keamanan, karena mereka tampaknya telah salah menilai intelijen.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment