0
Monday 24 May 2021 - 16:39
Prancis - Zionis Israel:

Pertama Kali, Menlu Prancis Menyebut Israel 'Apartheid'

Story Code : 934220
Jean-Yves Le Drian. French Foreign Minister.jpg
Jean-Yves Le Drian. French Foreign Minister.jpg
"Ini pertama kalinya dan ini dengan jelas menunjukkan bahwa jika di masa depan kita memiliki solusi selain solusi dua negara, kita akan memiliki bahan-bahan apartheid yang tahan lama," kata Jean-Yves Le Drian, merujuk pada penggerebekan di Lingkungan Palestina di kota suci dan jamaah di kompleks Masjid al-Aqsa.
 
Yerusalem al-Quds tetap berada di jantung konflik Timur Tengah selama puluhan tahun, dengan Palestina bersikeras bahwa al-Quds Timur - yang secara ilegal diduduki oleh Israel sejak 1967 - harus berfungsi sebagai ibu kota negara Palestina.
 
Le Drian adalah salah satu pejabat Prancis pertama yang menggunakan istilah "apartheid" untuk menyebut Zionis Israel.
 
Dia mengatakan "risiko apartheid tinggi" jika Tel Aviv terus bertindak "menurut logika satu negara," dan juga jika berusaha mempertahankan status quo. "Bahkan status quo menghasilkan itu," tambahnya dalam wawancara dengan radio RTL dan surat kabar Le Figaro pada hari Minggu (23/5).
 
Bulan lalu, Human Rights Watch menyimpulkan bahwa Zionis Israel melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan berupa "apartheid dan penganiayaan" terhadap warga Palestina, dan bahwa kelompok tersebut berencana untuk meneruskan temuannya ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk ditindaklanjuti.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment