0
Saturday 28 March 2020 - 01:43

Ditengah Coronavirus, AS akan Lakukan Kudeta Berdarah di Irak

Story Code : 853059
Ditengah Coronavirus, AS akan Lakukan Kudeta Berdarah di Irak
Kelompok itu mengancam akan menargetkan aparat keamanan Irak yang terlibat dalam konspirasi Washington di Irak.

Peringatan itu dikeluarkan oleh Hizbullah Irak pada Kamis, 26/03/20.

Kata'ib Hezbollah merilis pernyataan yang mencatat bahwa ketika bangsa Irak dan pemerintah berjuang melawan penyebaran virus corona, AS dan tentara bayarannya membuat langkah mencurigakan untuk mengambil keuntungan dari situasi untuk mencapai tujuan mereka.

Pernyataan itu juga mengatakan, kampanye media psikologis AS telah meningkat dalam beberapa hari terakhir yang mengindikasikan rencana AS untuk melakukan agresi militer terhadap beberapa aparat keamanan Irak, Hashd al-Sha'abi, dan Perlawanan Islam. Sejumlah organisasi keamanan dan militer Irak juga terlibat dalam komplotan ini. Langkah ini akan membahayakan dasar infrastruktur Irak dan perdamaian domestik.

Menurut pernyataan ini, konspirasi ini memiliki konsekuensi berbahaya di tengah penyebaran COVID-19 di Irak dan akan mengarah pada krisis kemanusiaan. Kata'ib Hizbullah juga mengumumkan, mereka akan menanggapi dengan kuat tindakan bodoh apa pun dari AS dengan menghancurkan fasilitas militer, keamanan, dan ekonominya.

Kata'ib Hizbullah juga memperingatkan pihak Irak bahwa kejahatan dan pengkhianatan mereka tidak akan dimaafkan jika berpartisipasi dalam konspirasi ini.

Seorang anggota Parlemen Irak Mohammad Albeldawi merujuk masalah ini menyatakan bahwa berdasarkan beberapa bukti, AS berupaya mengatur kudeta di Irak dengan mengaktifkan ISIS di Kegubernuran Irak di Nineveh, Saladin, dan Diyala.

Menurut anggota parlemen Irak, apa yang saat ini dilaporkan di media yang berafiliasi dengan Negara-negara Arab di Teluk Persia adalah awal untuk Plot AS. Selain itu, upaya AS menekan pemerintah Irak untuk membebaskan tahanan ISIS dengan alasan wabah coronavirus dianggap sebagai bukti lain.

Sementara itu, sebuah surat kabar Kuwait mengutip sebuah sumber informasi pada hari Minggu mengatakan bahwa AS merencanakan kudeta militer di Irak untuk merebut kekuasaan dan memberitahu sekutu-sekutunya di Baghdad.

Koran Alquds Alarabi juga mengutip sumber khusus dan mencatat, “Serangan mendatang terhadap pasukan AS mendorong mereka untuk menarik diri dari beberapa pangkalan mereka dan fokus pada yang khusus. Kekuatan-kekuatan ini belum sepenuhnya ditarik dan telah meninggalkan beberapa penasihat militer. "

“Tidak ada bukti bahwa pasukan AS meninggalkan Irak karena alat-alat berat dan senjata dibawa setiap hari ke negara itu dan kami memperhatikan kehadiran Pasukan Khusus. AS berupaya melindungi pasukannya dengan mengerahkan Sistem Pertahanan Rudal Patriot. Saat ini, fokus mereka adalah pada Irak dan mereka bermaksud untuk meningkatkan pasukan di Irak barat, Wilayah Kurdistan, dan Baghdad,” Sumber itu tambahkan.

Jelas bahwa Irak akan mengalami kesulitan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, terutama karena situasi politik di negara itu tidak stabil dan Adnan al-Zurufi menghadapi banyak tantangan untuk membentuk kabinetnya. [IT/Onh]


 
Artikel Terkait
Comment