0
Tuesday 30 November 2021 - 15:36
Iran - Prancis:

Raisi ke Macron: Negosiasi Harus Berakhir dengan Menghilangkan Sanksi

Story Code : 966156
Raisi ke Macron: Negosiasi Harus Berakhir dengan Menghilangkan Sanksi
Raisi membuat komentar dalam panggilan telepon Senin yang diprakarsai oleh Macron, yang berlangsung selama satu setengah jam, di mana kedua belah pihak membahas keadaan Vienna saat ini berbicara tentang penghapusan sanksi anti-Iran dan masalah-masalah lain dari kepentingan bersama.
 
"Sanksi telah gagal untuk kemajuan Stymie Iran dan hari ini, seluruh dunia tahu siapa yang melanggar JCPOA, dan mereka harus kembali ke komitmen mereka," kata presiden Iran, menggunakan akronim untuk kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia, secara resmi disebut rencana komprehensif bersama tindakan [jcpoa].
 
Dia selanjutnya menyatakan: "Kondisi saat ini adalah hasil dari orang Amerika dan orang Eropa yang tidak memenuhi komitmen mereka sesuai dengan JCPOA."
 
Raisi menambahkan bahwa pihak-pihak yang melanggar JCPOA harus mendapatkan kepercayaan pihak yang berlawanan sehingga negosiasi dapat diproses secara nyata dan berbuah.
 
"Jika orang Amerika menghapus sanksi dan orang-orang Eropa memenuhi komitmen mereka, Anda harus tidak peduli dengan Iran memenuhi komitmennya, karena kami telah menunjukkan waktu dan lagi dan dalam praktiknya bahwa kami mematuhi kewajiban kami," kata presiden Iran.
 
Secara paralel, Raisi menegaskan bahwa "Iran mencari [yang pasti] mengakibatkan pembicaraan [Wina] dan negosiasi harus berakhir dengan menghilangkan sanksi."
 
Presiden Iran kemudian mengatakan kepada Macron bahwa jika mereka percaya pada Badan Energi Atom Internasional [IAEA] sebagai otoritas internasional, mereka harus mencatat bahwa "Badan tersebut sering mengumumkan bahwa Republik Islam Iran berkomitmen untuk kewajiban nuklirnya."
 
Dia menambahkan bahwa selama kunjungannya baru-baru ini ke Iran, Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi tidak mengatakan apa-apa tentang Iran yang tidak sesuai dengan kewajibannya, menambah, "Kami sekarang siap untuk melanjutkan kerja sama penuh dengan agensi.”
 
"Iran selalu memenuhi komitmen nuklirnya dan Badan Energi Atom Internasional telah mengkonfirmasi komitmen Iran [atas kewajibannya] pada banyak kesempatan," kata Raisi, menambahkan bahwa pengiriman tim yang komprehensif untuk pembicaraan Vienna menunjukkan tekad serius dalam negosiasi tersebut.
 
Dia juga mendesak Macron untuk bekerja dengan peserta lain dalam pembicaraan Wina untuk mengamankan penghapusan sanksi yang dikenakan pada Iran.
 
Macron, untuk bagian-nya, mengutuk penarikan unilateral Amerika Serikat dari JCPOA, dengan mengatakan bahwa Paris menganggap kontra nuklir menjadi tanggung jawab umum bagi para anggotanya.
 
Macron menambahkan bahwa ia telah berbicara dengan Presiden AS Joe Biden dan bahwa Paris membungkuk untuk melanjutkan negosiasi sampai hasil akhir tercapai.
 
Panggilan telepon Presiden Prancis datang setelah akhir pertemuan pertama putaran ketujuh Vienna berbicara lebih awal pada hari yang sama di mana, menurut negosiator top Iran, Ali Baqeri-kani, semua peserta dalam pertemuan pertama pembicaraan putaran pertama ketujuh Telah sepakat bahwa menghilangkan sanksi harus menjadi fokus utama negosiasi.
 
Negosiator Iran mengatakan semua pihak sepakat bahwa fokus pembicaraan harus menghilangkan sanksi yang dikenakan pada Iran setelah penarikan unilateral AS dari tengara nuklir 2015.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment